h1

Analisis Laporan Keuangan Perusahaan Indonesia Prima Property Tbk Berdasarkan Data Laporan Keuangan Tahun 2004-2007

September 20, 2008

A. Deskripsi Perusahaan
     Nama : Indonesia Prima Property Tbk. (OMRE)
     Established Date : 23 April 1983
     Listing Date : 22 Agustus 1994
     No. NPWP : 01.366.527.8-054.000
     Underwriter IPO : PT. Danareksa Sekuritas
     Securities Administration Bureau : PT DatindoEntrycom
                                                           Wisma Dinners Club Annex
                                                           Jl. Jend. Sudirman Kav. 34-35 Jakarta 10220
                                                           Phone : 570-9009. Fax : 570-9026 – 28
      Industry Sector : Property, Real Estate, and Building Construction
      Industry Sub Sector : Property and Real Estate
      Head Office: Wisma Sudirman Lantai 11, Jl. Jend. Sudirman Kav 34. Jakarta –10220.

      Indonesia Prima Property Tbk adalah perusahan yang bergerak di sektor properti dan real estate. Perusahaan ini sibuk dengan pengembangan dan  konstruksi kompleks apartemen, perumahaan, dan hotel, termasuk fasilitas pendukungnya. Selain itu, Indonesia Prima Property Tbk juga menyewakan, mengatur, dan mengoperasikan bangunan kantor dan pusat perbelanjaan.

       Indonesia Prima Property Tbk. memiliki empat aktivitas bisnis, yaitu perumahan, apartemen dan hotel, pusat perbelanjaan dan perkantoran. Indonesia Prima Property Tbk memiliki beberapa cabang yaitu PT. Graha Mitrasentosa Tbk., PT. Paramita Swadaya Tbk., PT. Griyamas Muktisejahtera Tbk., PT. Mahadhika Girindra., PT. Graha Hexindo Tbk., PT. Angkasa Interland Tbk., PT. Langgeng Ayomlestari dan PT. Panen Lestari Basuki Tbk.

B. Analisis Kondisi Keuangan
    Untuk mengetahui kondisi keuangan dan kinerja perusahaan, bisa dilakukan dengan menganalisis laporan keuangan. Analisis laporan keuangan yang banyak digunakan adalah analisis tentang rasio keuangan. Jenis rasio keuangan ini dikelompokkan kedalam empat jenis yaitu:
a. Rasio Likuiditas
    Rasio Likuiditas adalah rasio untuk mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendek perusahaan tepat pada waktunya. Rasio likuiditas yang sering digunakan antara lain:
1. Current Ratio → rasio yang menunjukkan sejauh mana aktiva lancar dapat menutupi kewajiban lancar.
2. Quick ratio atau Acid Test Ratio → rasio yang menunjukkan kemampuan aktiva lancar yang paling likuid (dengan mengeluarkan pos persediaan) dalam  memenuhi kewajiban membiayai hutang lancar.
3. Cash Ratio → salah satu rasio likuiditas yang mengukur kemampuan kas yang tersedia untuk melunasi kewajiban lancar.

     Perusahaan akan dikatakan semakin baik jika current ratio, quick ratio maupun cash ratio nya semakin tinggi, karena hal tersebut menunjukkan semakin mampu perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya (current liabilities).
Berdasarkan tabel diatas, diketahui bahwa Current Ratio, Quick Ratio, dan Cash Ratio perusahaan Indonesia Prima Property TBk. (OMRE) sejak tahun 2004-2007 cenderung mengalami penurunan. Misalnya pada tahun 2006, setiap Rp1 kewajiban jangka pendek, perusahaan hanya memiliki aktiva lancar sebesar Rp 0.1098, aktiva lancar tanpa persediaan sebesar Rp 0.1073, dan kas sebesar Rp 0.0648 untuk melunasi kewajiban tersebut. Hal ini berarti bahwa sejak tahun 2006 hingga 2007 perusahaan mengalami kesulitan untuk menutupi kewajiban jangka pendeknya.
b. Rasio Leverage
    Rasio Leverage adalah rasio yang mengukur sejauh mana sebuah perusahaan dibiaya oleh utang. Rasio ini terdiri dari:
1. Debt Ratio → rasio ini mengukur proporsi total asset yang dibiayai oleh kreditur (hutang jangka panjang).
2. Equity Ratio → rasio ini mengukur proporsi total asset yang dibiayai oleh investor (modal).
3. Debt to equity Ratio → rasio yang mengukur struktur modal yang dimiliki oleh perusahaan. Semakin rendah angka rasio ini semakin baik.

    Jika debt ratio perusahaan semakin tinggi, maka semakin besar financial leverage, dan semakin besar pula proporsi dana kreditur yang digunakan untuk menghasilkan laba. Semakin tinggi debt ratio, maka semakin beresiko bagi perusahaan (kemungkinan perusahaan tidak dapat membayar semua hutangnya). Akan tetapi, hal ini tidak berlaku bagi perusahaan Indonesia Prima Property Tbk. Karena debt ratio nya sejak tahun 2004 hingga 2007 mengalami penurunan, sehingga baik untuk perusahaan. Misalnya pada tahun 2007, debt ratio perusahaan adalah sebesar 11.10%. Hal ini berarti 11.10% dana perusahaan berasal dari hutang.
     Tabel diatas menunjukkan bahwa Debt to Equity Ratio perusahaan sejak tahun 2004 hingga 2007 mengalami penurunan. Semakin rendah DER maka semakin baik kinerja perusahaan tersebut, karena misalnya pada tahun 2007, DER perusahaan adalah 31.40%, artinya setiap pemegang saham memiliki kewajiban atau hutang sebesar 31.40% dari modal yang diinvestasikan. Tabel diatas juga menunjukkan bahwa Equity Ratio perusahaan sejak tahun 2004 hingga 2007 mengalami peningkatan. Semakin besar Equity Ratio perusahaan maka semakin baik kinerja perusahaan tersebut, karena semua asset perusahaan berasal dari modal bukan hutang.

c. Rasio Efisiensi
    Rasio Efisiensi adalah rasio yang mengukur kemampuan perusahaan untuk menggunakan semua asset yang dimilikinya seefisien mungkin. Rasio ini terdiri dari:
1. Average Collection Period → menunjukkan lama waktu yang dibutuhkan untuk mengkonversi (mengubah) piutang menjadi kas (menagih piutang).
2. Account Receivables Turnover → rasio untuk mengukur proporsi piutang usaha dalam penjualan yang terjadi selama 1 periode tertentu.
3. Total Asset Turnover → rasio untuk mengukur efisiensi penggunaan aktiva secara keseluruhan.
4. Inventory Turnover → rasio untuk mengukur efisiensi pengunaan persediaan atau rasio untuk mengukur kemampuan dana yang tertanam dalam persediaan untuk berputar dalam satu periode tertentu.
5. Fixed Asset Turnover → rasio yang mengukur efisiensi penggunaan aktiva tetap selama satu periode tertentu.

    Berdasarkan tabel diatas, diketahui bahwa Average Collection Period dari tahun 2004 hingga 2007 mengalami peningkatan. Hal ini menunjukan bahwa dibutuhkan 16 hari (2006), 28 hari (2005), 27 hari (2006), dan 29 hari (2007) untuk menagih piutang nya, Account Receivables Turnover dari tahun 2004 hingga 2007 mengalami penurunan, yaitu 23,219 (2004), 13,036 (2004), 13,342 (2005), dan 12,550 (2007). Total Asset Turnover pada tahun 2005 mengalami penurunan, kemudian meningkatlah pada tahun 2006 dan 2007. Semakin tinggi Total Asset Turnover nya, maka semakin efisien penggunaan asset perusahaan.

    Berdasarkan tabel diatas menunjukkan bahwa Inventory Turnover perusahaan sejak tahun 2004 mengalami penurunan. Perputaran persediaan ini dipengaruhi oleh jumlah persediaan yang cenderung meningkat, sedangkan HPP nya cenderung menurun. Jadi, barang yang masuk dengan barang yang keluar cenderung lebih banyak barang yang masuk sehingga kinerja perusahaan semakin memburuk.
d. Rasio Profitabilitas
    Rasio profitabilitas adalah rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memperoleh keuntungan (laba). Rasio ini terdiri dari Operating Profit Margin, Net Profit Margin, Operating Income Return on Investement, Return on Equity (ROE), Return on Asset (ROA), Times Interest Earned Ratio, dan Earnings per Shares (EPS).

     Berdasarkan laporan keuangan, operating income (laba usaha) perusahaan pada tahun 2005 mengalami penurunan, kemudian naik lagi pada tahun 2006 hingga 2007, sehingga Operating Profit Margin, OIROI, ROA pada tahun 2005 sempat mengalami penurunan, dan pada tahun 2006 hingga 2007 naik. Hal ini baik untuk perusahaan. Akan tetapi, sejak tahun 2004 hingga tahun 2007 perusahaan mengalami penurunan laba bersih (net income). Hal ini menyebabkan ROE, Net Profit Margin, Earnings per Shares mengalami penurunan, sehingga kinerja perusahaan cenderung memburuk.

C. Kesimpulan
    Dari aspek likuiditas, current ratio, quick ratio, dan cash ratio mengalami penurunan. Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan tidak mampu untuk membayar seluruh kewajiban jangka pendek. Suatu perusahaan akan dikatakan semakin baik jika current ratio, quick ratio maupun cash ratio nya semakin tinggi, karena hal tersebut menunjukan semakin mampunya perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya (current liabilities).
    Dari aspek leverage, perusahaan cenderung membiayai aktiva perusahaan dengan modal sendiri. Ini menunjukkan bahwa peningkatan resiko perusahaan amatlah kecil, sehingga kondisi perusahaan sangatlah baik.
    Dari aspek efisiensi, perusahaan menunjukkan persediaan yang menumpuk. Maka, adanya persediaan yang ditahan menghambat adanya perputaran persediaan untuk dijual dan lamanya pengumpulan piutang perusahaan. Hal inilah yang menunjukkan kurangnya efisiensi dalam perputaran persediaan.
    Dari aspek profitabilitas, perusahaan menunjukkan penurunan pendapatan. Ini menunjukkan adanya kaitan erat antara aspek efisiensi dan aspek profitabilitas. Adanya penurunan pendapatan karena persediaan tidak dipakai untuk produksi.

One comment

  1. thank’s anyway it’s really helping me



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: